Skip to content
Advertisements

Rejeki itu tergantung ridloNya. Jadi cari ridloNya, jangan pernah mengeluh

Alhamdulillah

Sahabat,

Mbak Nila berbagi satu cerita yang bagus sekali di group Lavender. Kita simak yuk.

🌸🌿🌸🌿🌸🌿

Kisah Sopir Taksi

“Penghasilan bapak berkurang nggak sejak ada taxi online belakangan ini?” Tanya saya ke seorang supir taxi.

Di luar dugaan, beliau menjawab, “Nggak ah, sama saja bu. Da rejeki mah tergantung Allah. Kan 3 hal yang sudah dijamin Allah tuh.. jodoh, rejeki, mati.”

Wah, menarik nih, pikir saya.

Padahal jelas-jelas eksistensi taxi resmi banyak tergerus dengan adanya taxi online. Sampe pernah kan para driver taxi resmi berdemo. Tapi kok si bapak ini santai aja, tak merasa rejekinya terenggut mereka?

“Kan nggak semua orang mau tunggu demi dapet harga murah, Bu. Kalau pake taxi kan lebih cepat, tinggal tunjuk. Tak usah nunggu 20 menit seperti naik yang online. Tinggal pinter-pinternya kita saja. Datengin tempat yang rame, jangan kebanyakan tidur atau istirahat di jalan. Tapi kerja, cari tempat-tempat ramai. Pasti dapet kok.”

Tapi bukan itu rahasia dia sebenarnya.

Rahasia kenapa dia bisa mendapat penghasilan lumayan dari taxi adalah jawabannya selanjutnya…

“Semua itu tergantung perasaan kita, Bu. Kalau kita kerja dengan ikhlas, bener-bener diniatin cari rejeki buat anak istri, pasti ada aja, Bu, rejekinya. Pasti.

Kalo perasaan saya ikhlas, happy, itu Rp800-900.000 dapetlah. Minim-minimnya Rp500.000.

Lah tapi kalo perasaan saya lagi ga enak, atau lagi kesel, ya boro-boro Rp 500.000. Dapet Rp 250.000 aja sudah bagus,” kata si bapak.

“Penting banget, Bu, jaga perasaan positif. Jangan kesel, walau diomelin penumpang sekalipun. Jangan ngeluh, jangan ngedumel. Ntar itu rejeki pasti ngikutin apa kata kita.”

“Misalnya nih bu, dapat penumpang yang jaraknya deket. Itu kan biasanya supir taxi ngedumel dalam hati ya. Kalo say mah nggak. Mau cuma Rp10.000, Rp15.000, hayuk.. saya jalanin dengan ikhlas, Bu. Ga ngedumel saya, walau cuma dalam hati.”

Lalu si bapak cerita pengalamannya yang menakjubkan tentang penumpang berjarak dekat.

“Pernah suatu ketika, Bu, saya ngantre nyari penumpang di Central Park. Pas akhirnya dapet penumpang, tau ga minta dianter kemana? ke Taman Anggrek, Bu. Lah itu kan deket banget, jalan kaki juga bisa. Bayangin, Bu, udah ngantri giliran dua jam, pas dapet penumpang, ternyata cuma mau ke mall yang jaraknya sekilo. Hahahaha..”

“Tapi saya tetep ikhlas, rejeki mah Allah yang ngatur. Ga mau ngedumel. Dan tau ga apa yang terjadi, bu?

Pas turun, si penumpang tanya, ‘Lho kok ga gerak argonya, Pak? Cuma 6500?’

Saya jawab, ‘Iya Pak, karena jaraknya ga nyampe sekilo.’ Akhirnya si penumpang nanya kembalian Rp20.000 ke saya. Saya pikir dia mau kasih duit Rp50.000,kembalian Rp20.000.

Ternyata, Bu… Dia ngasih duit Rp100.000!! Padahal argonya cuma Rp 6.500! Allahu Akbar,” kata si Bapak.

“Ya begitulah, Bu. Kalo hati kita ikhlas, pasti Allah ngasih deh. Itu mah saya percaya banget. Makanya saya mah ga pernah ngeluh dapat penumpang berjarak deket.”

Lalu dia melanjutkan ceritanya.

Setelah mengantar penumpang pertama tadi, dia balik lagi ke Central Park, ngantri lagi. Ndilalah.. penumpang kedua minta diantar lagi ke tempat yang sama seperti penumpang pertama: Taman Anggrek lagi! Dan ndilalah, si penumpang kedua ini juga lagi-lagi bayar taxi jauuh di atas argo. Argo Rp6.500, dia bayar Rp50.000.

Dua kali ketiban rejeki, si bapak balik lagi ke Central Park, ngantri lagi di sana. Pas dapet penumpang ketiga, tujuannya sama lagi: Taman Anggrek lagi. Kali ini si penumpang bayar Rp30.000. Alhamdulillah, lumayan. Si bapak pun balik lagi ke Central Park untuk keempat kalinya.

Pas dapet penumpang keempat, baru dapet tujuan yang jauh: Narogong Bekasi. Si penumpang adalah orang Jepang yang sedang berkegiatan di kawasan industri di Bekasi. Pas sampai di tujuan, si orang Jepang ini minta pak driver menunggu tiga jam. Lalu dia mnta antar lagi ke Tangerang. Total argo selama antar dan menunggu itu adlh Rp900.000. Sangat sangat lumayan sebenarnya. Tapi masih ada kejutan lagi: si orang Jepang bukan membayar Rp900.000 sesuai argo, tapi bayar Rp1.200.000!

Rp 300.000 tips buat beliau, sambil berpesan, “Ini buat anak istri di rumah ya. Kamu pulang, sudah malam.

“Masya Allah, Buu.. saya bersyukur banget hari itu.”

Setelah itu ia pun berniat pulang dari Tangerang ke Parung. Eh ndilalah, di jalan dia dapet penumpang lagi, dengan tujuan yang searah dengan jalan pulangnya: Ciputat.

Jadi dia mengantar, sekalian pulang juga. Dan lagi-lagi, si penumpang ini memberikan tips besar lagi ke dia. MasyaAllah​…

“Itu satu hari yang gak akan saya lupakan, Bu. Rejeki datang bertubi-tubi. Beneran deh, kerja itu harus ikhlas. Jangan pernah ngedumel. Pasti rejeki itu terbuka. Yakin saya.”

“Pokoknya, Bu, kalo sekali kita udah ngedumel, ngeluh, pasti deh.. setelah itu rejeki jadi seret. Penumpang dikit. Apalagi klo sampe kita ngomelin penumpang. Waduh.. udah deh. Bisa nutup setoran aja sudah bagus itu mah. Susah bu!”

Inspiratif Pak!

Sy jadi inget ajaran film “The Secret” dulu:

Perasaan positif menarik kejadian positif,

Perasaan negatif menarik kejadian negatif

Stay positive, even in the darkest situation ever

Be a grateful person. And always be like that

Gratitude. Gratitude. Gratitude. That is the key to solve your problems.

Atau kalau dalam Islam, Ini persis isi Surat Ibrahim ayat 7:

“Jika kamu BERSYUKUR, make pasti akan Kami TAMBAH nikmatmu. Tapi kalau kamu ingkar, sungguh siksa Kami sangatlah keras”

Ayat yang simpel ini mengandung makna yang sangat dalam sebenarnya. Yaitu:

“BERSYUKURLAH wahai manusia, seberat apapun masalah yang menimpamu. Jangan mengeluh. Jangan ngedumel. Tapi ingat-ingatlah nikmat Allah lainnya. Kalau kamu bisa bersyukur dalam kondisi sulit, maka lihatlah.. pertolongan Allah pasti akan datang. Allah pasti akan tambah nikmat-nikmat itu. Tapi kalau kamu terus menerus mengeluh.. ya silakan merasa tersiksa dengan pikiran negatifmu, sampai akhir hayatmu.

JANGAN HARAP ALLAH MAU MENOLONGMU”

Ya kira-kira begitulah

#copas dari ustadz Suhaimi Razaq

🌸🌿🌸🌿🌸🌿

Sahabat,

Jadi, apakah kita termasuk orang yang BERSYUKUR atau orang yang INGKAR? Apakah kita selalu happy, bahagia, menerima SEMUA dengan ikhlas? Atau kita masih suka ngedumel dan mengeluh?

Bagaimana caranya agar mulai sekarang kita hapus semua keluhan dalam hidup kita? Kenapa itu penting? Untuk siapa itu penting? Apa hal terbaik yang bisa kita lakukan saat ini untuk mulai menjadi manusia BERSYUKUR sepenuhnya?

 

Advertisements

1 Comment »

  1. Super banget ceritanya, mbak…
    Jangan pernah lupa dg sll mengucapkan Alhamdulillah ….
    Terima kasih atas sharing ceritanya, Mbak…😊

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s

%d bloggers like this: