Skip to content
Advertisements

Bangun lebih banyak jembatan, runtuhkan lebih banyak tembok.

happiness.png

Ada sepasang adik kakak yang awalnya akur dan hidup harmonis. Tapi karena beberapa perbedaan, muncullah perdebatan yang meruncing dan akhirnya membuat mereka saling tidak menegur.

Suatu hari ada seorang tukang kayu mengetok rumah sang kakak. “Saya tukang kayu yang berpengalaman. Adakah pekerjaan yang bisa saya lakukan?” tanyanya.

“Oh, ada,” seru si kakak. “Lihat sungai di samping rumahku itu. Beberapa hari lalu tetanggaku – sebenarnya ia adikku – melakukan sesuatu yang membuat sungai ini mengalir di antara rumah kami. Aku tidak suka. Aku akan balas. Sekarang bangunlah pagar yang tinggi agar ia tak bisa lagi menggangguku.”

“Oh baiklah,” jawab si tukang kayu sambil mengangguk.

Maka bekerjalah si tukang kayu siang malam. Si kakak harus meninggalkan rumah untuk pekerjaannya sehingga tak mengikuti proses pekerjaan tersebut.

Sepulangnya si kakak ke rumah ia terkejut. Tak ada tembok tinggi yang menjulang di antara rumahnya dengan rumah adiknya. Yang ada hanyalah sebuah jembatan kayu yang indah.

Dan tiba-tiba sesuatu hal yang mengejutkannya terjadi. Adiknya dilihatnya berjalan melalui jembatan itu dengan senyum terkembang.

“Indah sekali jembatan ini, kakakku. Maaf ya aku buat sungai ini. Tapi kau membuat jembatan untuk menghubungkannya,” serunya.

Mereka pun berbincang-bincang dan kakaknya mengajaknya makan bersama. Kakak adik ini pun kembali berbagi cerita. Mereka pun sadar bahwa jembatan tadi bukan hanya menjembatani rumah mereka tapi yang lebih penting adalah hati mereka. Jembatan ini meruntuhkan tembok yang sudah terbangun tinggi dalam diri, dan membuat mereka mau tumbuh dan belajar dari perbedaan yang ada.

Jembatan membuat mereka lebih kuat, lebih faham kekurangan dan kelebihan yang lain, serta belajar mengatasi perbedaan. Karena perbedaan pasti ada, kelebihan dan kekurangan pasti banyak. Yang penting adalah bagaimana saling mendukung, saling mengasihi dan menjadi lebih kaya, lebih baik dan matang dengan semua perbedaan tersebut.

Si tukang kayu pun bergegas pergi. Saat ditahan oleh di kakak, ia pun berkata, “Masih banyak jembatan yang harus kubangun. Masih banyak tembok yang harus kuruntuhkan.”

Sahabat,

Banyak sungai dan tembok membatasi hati, bukan hanya rumah. Dan banyak jembatan yang bisa kita bangun untuk melalui sungai pembatas tersebut. Banyak cara untuk mencegah tembok hati menjadi tembok di dunia nyata. Banyak cara pula untuk meruntuhkan semua tembok penghalang, baik di hati, pikiran maupun tembok nyata.

Bagaimana dengan hati kita, pikiran dan rumah kita?

Yuk, kita bangun lebih banyak jembatan dan runtuhkan lebih banyak tembok. Jembatan yang membuat lebih banyak orang tumbuh menjadi manusia yang lebih bahagia. Bahagia karena mau tumbuh dan menjadi kaya dengan perbedaan.

Kalau kita hari ini bisa meruntuhkan satu saja tembok dan membangun satu saja jembatan, tembok dan jembatan yang mana yang paling mudah kita kerjakan hari ini?

Semoga semua ini perlahan-lahan diridloiNya membangun jembatan menuju surgaNya. Aamiin yra.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: