Skip to content
Advertisements

Hidup itu seperti anggapan kita. Maka kuanggap sakit dan kanker sebagai universitasku.

tamanlavender.wordpress.com

Bagiku sakit adalah seperti masuk universitas. Aku harus belajar:

  • bagaimana mengatasi sakit ini?
  • apa yang sesungguhnya terjadi?
  • apa yang sedang dikatakan oleh tubuh dengan menghadirkan sakit?
  • apa yang selama ini kulalaikan sehingga ia harus menjadi sakit agar aku mulai memperhatikan?

Dengan cara ini aku bertanggung jawab pada diriku sendiri. Dokter, tabib, guru, dan pakar-pakar lain memberikan masukan dan bantuan, tapi tetap akulah yang memegang kendali atas setiap sel dalam tubuhku.

Dan kanker adalah universitas yang amat sangat hebat dan prestisius. Tak banyak yang mau benar-benar belajar, dan kebanyakan pasrah hanya menyerahkan diri begitu saja. Mungkin karena merasa nyawanya terancam, dan tak merasa punya waktu untuk belajar. Jadi siapapun yang mau belajar akan memiliki ilmu yang sangat berharga. Dan ilmu ini sangat dibutuhkan banyak orang.

Bagi mereka yang sembuh dari sakit, adalah ibarat mereka yang lulus dan terjun ke masyarakat. Tantangannya setelah sembuh (atau lulus) adalah mampukah mereka berbagi ilmu? Mampukah ilmu yang didapat terus dipraktekkan agar mereka tak perlu lagi mengulang (relapse)?

Di kampus kita punya banyak teman. Banyak yang sama-sama belajar, dan kita merasa punya banyak teman senasib sepenanggungan. Dalam komunitas-komunitas kita berbagi ilmu, saling pinjam meminjam catatan, membahas ilmu, mengajarkan pada teman. Bagi kita yang sembuh (atau lulus), mampukah kita terus mendukung mereka yang butuh kita dukung? Mampukah kita menjaga persahabatan dengan mereka yang membutuhkan?

Di kampus kita sangat idealis. Ada aturan-aturan yang harus diikuti. Pola makan, pola pikir, pola hidup sehat yang membawa kita ke fitrah sebagai manusia. Pola yang mendukung proses penyembuhan. Kita berjuang mati-matian mempertahankan aturan ini. Bahkan kita mengajak sebanyak-banyaknya orang untuk ikut mendukung idealisme kita. Tantangannya bagi kita yang sudah lulus (atau sembuh), mampukah kita mempertahankan idealisme ini? Mampukah kita menjaga pola makan, pola pikir dan pola hidup sehat yang kita jaga ketat selama sakit (di kampus).

Di kampus kita mencoba dekat dengan guru, menggali ilmunya sebanyak-banyaknya, agar kita bisa menjalani ujian dengan mudah. Guru ini pula yang menentukan kelulusan kita (atau kesembuhan kita). Guru di kampus juga menjadi guru di luar kampus. Karena hanya ada satu Sang Maha Penentu yang menentukan kehidupan ktia semua. Nah, tantangannya, apakah kita mampu terus mendekat padaNya setelah kita lulus (sembuh)? Karena kebanyakan orang jadi menjauh, bahkan tak kenal lagi pada Gurunya, sehingga Sang Guru merasa penting mengajaknya belajar kembali di kampus, agar bisa lebih dekat denganNya.

Kunci lulus sesungguhnya mudah. Kita tinggal membuktikan pada Sang Guru bahwa: kita sudah bisa mempraktekkan ilmu kita di masyarakat. Jadi kalau mau sembuh/lulus, tanyalah diri sendiri,

  • apakah kita sudah bisa menjalankan semua pelajaran yang kita dapatkan?
  • apakah kita bisa selalu menjalankan hidup sesuai fitrah sesuai pembelajaran selama sakit?
  • apakah kita bisa terus dekat denganNya dan terus belajar menjadi manusia yang lebih baik setiap hari?
  • apakah kita terus bisa mendukung sesama?

Tak ada yang mau sakit, tapi semua ingin masuk sekolah paling prestisius, kan? Nah itulah yang membuatku sangat bergembira ketika mendapat konfirmasi diagnosa kanker. Dan ini berkah, hadiah Allah bagiku. Sikap dan anggapan ini sangat membantuku. Alhamdulillah.

Kita bisa memilih, seperti apa kita anggap sakit kita. Apakah sebagai:

  • universitas di mana kita bisa belajar
  • atau sebagai resort, di mana kita bisa beristirahat dengan nikmat
  • atau sebagai tempat pemandian, di mana ktia sedang dibersihkan
  • atau malah sebagai penjara, di mana kita tak punya pilihan , harus mengambil metode yang kita tak sukai, dan dipaksa untuk menerima?

Semua adalah pilihan kita, yang menentukan sikap kita dan tingkat kebahagiaan kita saat menjalani sakit tersebut.

Anggapan kita, sikap kita terhadap sakit, akan menentukan proses kesembuhan kita. Anggapan yang membahagiakan akan membuat tubuh bahagia. Persis seperti kondisi yang kita bayangkan. Dan bahagia lebih dekat pada kesembuhan.

Anggapan yang tak menyenangkan, yang membuat kita stress, tak ikhlas dengan apa yang ada (seperti menganggap sakit sebagai kutukan, atau sakit sebagai penjara), akan membuat tubuh stress, dan stress tidak mendukung kesembuhan, malah makin menambah masalah sakit baru.

Hidup kita ditentukan sikap kita terhadap apa yang Allah berikan pada kita. Hidup kita ditentukan oleh pilihan kita, menganggap sakit atau sembuh sebagai apa. Karena bahagia adalah pilihan dan damai adalah keputusan. Kita yang menentukan. Sikap kita yang mewujudkan.

________

Ingin membantu teman-teman penerima kanker di Lavender? Silakan kirim donasi anda ke Yayasan Lavender Indonesia di Bank Mandiri nomor rekening 1270007342932. Kirim bukti transfer ke Indri Yusnita via wa atau sms di +62 815 8700930

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: