Kisah Nabi Yusuf as 1

Sahabat blogku,

Alhamdullilah kami selesai menonton 45 episode film seri Iran “Prophet Yusuf pbuh” mengenai Nabi Yusuf as. Tak ada kata lain yang dapat menggambarkan kesan kami selain “menakjubkan.” Tak heran Allah menyebut kisah ini sebagai “kisah terbaik” dalam ayat ini:
“Kami menceriterakan kepadamu kisah yang paling baik dengan mewahyukan Al Quran ini kepadamu, dan sesungguhnya kamu sebelum [Kami mewahyukan]nya adalah termasuk orang-orang yang belum mengetahui.” (12:3)

Banyak sekali pelajaran yang kami sekeluarga ambil dari kisah ini. Saya akan berusaha berbagi melalui blog ini dalam beberapa tulisan ya. Tulisan pertama ini khusus menceritakan kisahnya seperti yang diceritakan dalam film ini dan ayat-ayat Al Quran yang menjadi dasarnya.
Semoga bermanfaat..

💐🌷🌹💐💐🌹💐

Kelahiran Nabi Yusuf as

Kurang lebih pada tahun 1.300 SM Nabi Yaqub as tinggal di desa Fadaan, berdakwah mengajak penduduk menyembah Allah yang esa dan meninggalkan penyembahan pada Dewa Ashtar. Ketika Rahil istrinya tengah berjuang melahirkan bayi Nabi Yusuf as setelah menunggu 11 tahun, Ishtar, penyihir dari kuil Ashtar menyihir keluarga Nabi Yusuf dan mendoakan kematian Rahil dan bayinya pada dewa Ashtar. Di saat yang sama Nabi Yaqub as menyepi berdoa kepada Allah untuk keselamatan Rahil, agar penduduk percaya akan kebesaran Allah as dan mau meninggalkan Dewa Ashtar. Allah mengabulkan doa Nabi Yaqub AS. Proses persalinan berjalan lancar setelahnya, ibu dan bayi selamat. Saat itu hujan pun turun dengan derasnya, padahal saat itu desa Fadaan sedang mengalami paceklik panjang. Nabi Yaqub as dan penduduk pun percaya bahwa hujan ini adalah pertanda keberhakan yang dibawa Nabi Yusuf as.

Di tempat lain penyihir Ishtar terbakar di saat menyihir Rahil dan mendoakan kematiannya serta bayinya. Kuil Ashtar pun habis terbakar pula bersamanya. Penduduk pun kemudian menyatakan keimanan pada Allah swt. Desa Fadaan pun sejahtera, aman dan tenteram setelahnya, penuh dengan keberkahan dari Allah SWT.

Dibalik kebahagiaan Nabi Yaqub as ternyata ada istrinya yang sangat iri dan merasa Nabi Yaqub hanya memperhatikan Rahil dan anaknya. Ia menyebar banyak benih kebencian pada Yusuf di antara kakak-kakaknya. Jadilah Nabi Yusuf seorang anak yang dibenci dan difitnah sejak lahir karena rasa iri ibu tirinya.

Pindah ke Kanaan

Ketika Nabi Yusuf as masih kecil, Nabi Yaqub as harus pindah ke Kanaan menggantikan Nabi Ishaq as yang baru berpulang ke Rahmatullah. Di tengah jalan Rahil yang sedang hamil, merasa perutnya sakit. Bunyamin berhasil dilahirkan tapi Rahil meninggal dunia. Yusuf pun menjadi piatu. Sebelum meninggal Rahil berpesan pada Nabi Yaqub dan Layya, adiknya, untuk menjaga Yusuf dan Bunyamin, jangan sampai mereka merasa sedih dan kehilangan ibunya.

Nabi Yaqub pun menjaga amanah ini dan sangat menyayangi Yusuf dan Bunyamin. Karena budinya yang sangat baik, Yusuf pun menarik hati banyak orang, termasuk bibinya, adik Nabi Yaqub. Bibinya ini sangat ingin memelihara Yusuf namun Layya dan Nabi Yaqub tak mengizinkan karena ingat amanah Rahil. Akhirnya bibinya ini memakaikan ikat pinggang kenabian peninggalan Nabi Ishaq di pinggang Yusuf dan menuduh Yusuf mencurinya, sebagai trik agar Yusuf dapat tinggal di rumahnya. Menurut adat Kanaan seorang pencuri harus mengabdi di rumah orang yang dicuri barangnya sebagai budak. Yusuf pun tinggal di rumah bibinya, tidak sebagai si budak tapi seperti anak sendiri. Ketika ia meninggal, ia membersihkan nama Yusuf dan menceritakan triknya itu kepada Nabi Yaqub dan Layya.

Karena kecintaan banyak orang pada Yusuf, kakak-kakaknya dan ibu tirinya menjadi sangat iri. Ibu tirinya ini terus mengungkapkan prasangka-prasangka buruknya pada anak-anaknya dan membakar api kebencian yang makin besar. Nabi Yaqub sadar akan hal ini dan tak henti-hentinya menasihati keluarganya agar jauh dari rasa iri, benci, tak suka melihat rezeki orang lain, dan fitnah. Sayang hati mereka seakan ditutup oleh Allah SWT dan rasa benci pun terus membakar mereka.

Suatu hari Nabi Yusuf bermimpi seperti yang dikisahkan dalam ayat ini:
“Ketika Yusuf berkata kepada ayahnya: “Wahai ayahku sesungguhnya aku bermimpi melihat sebelas bintang, matahari dan bulan; kulihat semuanya sujud kepadaku.” Ayahnya berkata: “Hai anakku, janganlah kamu ceritakan mimpimu itu kepada saudara-saudaramu, maka mereka membuat makar [untuk membinasakan] mu. Sesungguhnya syaitan itu adalah musuh yang nyata bagi manusia.” Dan demikianlah Tuhanmu, memilih kamu [untuk menjadi Nabi] dan diajarkanNya kepadamu sebahagian dari tabir mimpi-mimpi dan disempurnakanNya nikmatNya kepadamu dan kepada keluarga Yaqub, sebagaimana Dia telah menyempurnakan nimatNya kepada dua orang bapakmu sebelum itu, Ibrahim dan Ishaq. Sesungguhnya Tuhanmu Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana” (12:4-6).

Ternyata ibu tiri Yusuf mendengar percakapan tersebut dan dengan penuh iri menceritakannya kepada anak-anak Nabi Yaqub yang lain, membuat mereka makin iri pada Yusuf. Kakak-kakak Yusuf pun berkomplot untuk membunuh Yusuf seperti yang dikisahkan di Quran:
“Sesungguhnya ada beberapa tanda-tanda kekuasaan Allah pada [kisah] Yusuf dan saudara-saudaranya bagi orang-orang yang bertanya. (Yaitu) ketika mereka berkata: “Sesungguhnya Yusuf dan saudara kandungnya [Bunyamin] lebih dicintai oleh ayah kita daripada kita sendiri, padahal kita [ini] adalah satu golongan [yang kuat]. Sesungguhnya ayah kita adalah dalam kekeliruan yang nyata. Bunuhlah Yusuf atau buanglah dia ke suatu daerah [yang tak dikenal] supaya perhatian ayahmu tertumpah kepadamu saja, dan sesudah itu hendaklah kamu menjadi orang-orang yang baik.” Seseorang di antara mereka berkata: “Janganlah kamu bunuh Yusuf, tetapi masukkanlah dia ke dasar sumur supaya dia dipungut oleh beberapa orang musafir, jika kamu hendak berbuat” (12:7-10).

Bersambung…

2 thoughts on “Kisah Nabi Yusuf as 1

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s